15 Tahapan Pemasangan Keramik Lantai Yang Harus Di Perhatikan

 15 Tahapan Pemasangan Lantai Keramik Yang Harus Di Perhatikan
Keramik merupakan salah satu bahan untuk finishing yang sangat menentukan terhadap keindahan dan keanggunan sebuah bangunan, maka didalam pemasangannya pun harus diperhatikan dengan baik.
Cara pemasangan dan tahapan-tahapan pemasangan keramik merupakan kunci dari kualitas dan penampilan keramik itu sendiri, sekalipun keramiknya mahal dan bagus , kalau pemasangannya kurang baik, hasilnya pun tidak akan baik.

Didalam proses tahapan pemasangan lantai keramik ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum dilakukan pemasangan. Yaitu :

1.Membersihkan Area Yang Akan Di Pasang Keramik

 

Sebelum melakukan pemasangan keramik , sebaiknya bersihkan area yang akan dipasang keramik dari tumpukan material atau barang-barang lainnya yang tidak ada kaitannya dengan pemasangan keramik , hal ini akan membuat nyaman dalam pekerjaan pemasangan keramik dan area pemasangan keramik tidak terkesan acak-acakan .

2. Menentukan Titik Awal Pemasangan Keramik 

 

Cari dan temukan lokasi yang mudah diakses kesemua ruangan didalam rumah untuk digunakan sebagai patokan awal pemasangan keramik , meskipun pada umumnya pemasangan keramik akan di awali dari pintu dan akan di buang di bagian belakang ruangan ( pemasangan keramik yang tidak utuh )

3. Merendam Keramik 

 

Jika yang di pasang adalah jenis keramik biasa dalam arti yang menyerap air , maka keramik wajib direndam dahulu dengan estimasi waktu merendamnya 20 menit , lalu tiriskan keramik yang sudah di rendam tadi dengan posisi di miringkan / berdiri . Hal ini supaya ketika di pegang saat memasang keramik tidak licin karena ada airnya .

 4. Menentukan Lebar Nat Keramik

 

Tentukan besaran nat atau jarak antara keramik kisaran 2 mm sampai dengan 5 mm , dengan catatan memperimbangkan ukuran keramik dan kualitas keramik yang di pasang .
Contoh jika yang di pasang adalah keramik ukuran 60 x 60 cm maka lebar nat 2 mm sudah cukup bagus dan rapi , tetapi jika memasang keramik ukuran 40 x 40 cm dengan kondisi pinggiran keramik tidak rata atau melengkung maka nat 4 mm adalah nilai yang pas .

 5. Memasang Kepala Keramik

 

 Mulailah memasang keramik satu baris kearah memanjang dari setiap ruangan dan ini sudah saya sebutkan tadi di atas untuk membuat dan memulai pemasangan kepala keramik atau patokan adalah dari pintu utama dan di buang ke belakang dan ke salah satu sisi samping ruangan yang tidak terlihat secara langsung oleh orang

 6. Pengecekan Ulang Ukuran Ruangan

 

Lakukan pengecekan ulang ukuran disetiap ruangan terhadap pemasangan keramik , hal ini untuk menghindari jika keramik ternyata tidak siku . Jika pembaca berfikiran bahwa keramik itu semua siku adalah anggapan salah karena tanpa kita sadari sebenarnya tidak semua keramik itu siku , dan ini akan berakibat fatal apabila ternyata keramik tidak siku contoh , keramik ukuran 60 x 60 tidak siku 0,5 mm  maka jika dikalikan 10 pemasangan keramik sudah eror dan ini bisa di lihat dari posisi benang pasti keramik melewati benang .

7. Pastikan Lantai Kerja Tidak Ada Bahan Kimia Yang Membuat Tidak Lengket Adukan 

 

Pada saat pemasangan keramik permukaan lantai kerja usahakan benar-benar bersih dari kotoran kertas , kayu plastik dan tumpahan minyak hal ini agar adukan keramik dan lantai kerja bisa menempel dengan sempurna .

8. Siram Lantai Kerja Dengan Air Secukupnya

 

Siram dengan air permukaan lantai kerja yang akan dipasang keramik dengan air secukupnya agar adukan keramik tidak cepat kering , jika adukan cepat kering maka yang terjadi adalah keramik tidak sempurna menempel dengan adukan dan di kemudian hari biasanya keramik akan mudah terlepas .

9. Beri Acian Pada Bagian Belakang Keramik

 

Bagian bawah keramik diberi semen yang sudah dicampuri air sedikit (acian) , hal ini akan membuat daya rekat keramik keadukan benar-benar lengket dan akan membuat pasang keramik akan awet dan tidak mudah lepas dari adukan .

10. Pastikan Adukan Pada Pasangan Keramit Padat

 

Pada saat pemasangan keramik harus benar-benar padat (adukan semen merata), sehingga tidak terjadi adanya rongga diantara keramik dan adukan semen yang akan mengakibatkan keramik mudah lepas.

11. Pengecekan Level Permukaan Keramik

 

Lakukan pengecekan terhadap ketinggian atau level permukaan beberapa keramik yang sudah terpasang apakah sudah terpasang dengan rata (water pas).

12. Jangan Menginjak Keramik Yang Baru Di Pasang 

 

Hindari keramik yang sudah terpasang terinjak orang atau pekerja selama 2-3 hari, karena keramik yang baru terpasang belum kuat menerima beban.

13.  Periksa Keramik Yang Sudah Di Pasang Pada Saat Adukan Belum Kering

 

Setelah lantai keramik terpasang beberapa meter persegi lakukan pengecekan ulang, kalau menemukan keramik yang berongga (kopong) segera dilakukan perbaikan.

14. Pengecoran Nat Dengan Tile Grout 

 

 Pekerjaan pengisian nat keramik sebaiknya dilakukan setelah 2 sampai dengan 3 hari dari setelah pemasangan keramik, agar udara dan gas akibat reaksi campuran semen dan air dibawah keramik sudah tidak terjadi , dan ingat sebelum melakukan pengenatan sebaiknya bersihkan dulu rongga-rongga nat dari pasir dan kotoran semen agar nat rapi dan nyaman dilihat .

15.Melakukan Pembersihan Keramik

 

 Bersihkan keramik terlebih dahulu dengan air bersih sebelum menggunakan bahan pembersih lantai keramik. tetapi jika memungkinkan jangan sampai menggunakan bahan kimia pembersih lantai , lakukan itu jika dianggap perlu

Semoga tips ini dapat bermanfaat.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

1 Response to "15 Tahapan Pemasangan Keramik Lantai Yang Harus Di Perhatikan"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel